Kota Palu

Wali Kota Palu Sidak Pasar Jelang Ramadhan

166
×

Wali Kota Palu Sidak Pasar Jelang Ramadhan

Sebarkan artikel ini

INIPALU.COM- Wali Kota Palu, H. Hadianto Rasyid,  didampingi Sekretaris Daerah Kota Palu, Irmayanti Pettalolo, melakukan kunjungan ke salah satu pasar tradisional yakni Pasar Masomba  Kamis, 16 Maret 2023.

Kunjungan ini dalam rangka memantau harga-harga kebutuhan pokok yang ada di pasar tersebut menjelang Bulan Suci Ramadhan 1444 H.

“Kita coba memastikan pertama adalah harga, kemudian ketersediaan stok dan memastikan bulan Puasa ini pasar kita siap. Karena biasa dan umumnya kebutuhan menjelang bulan Puasa meningkat,” ujar Wali Kota Hadianto.

Ia mengharapkan walaupun ada peningkatan-peningkatan harga yang terjadi, inflasi di Kota Palu dapat terkendali dengan baik.

Menurutnya salah satu faktor naiknya inflasi dikarenakan naiknya harga, namun berdasarkan pemantauan yang dilakukannya bersama sejumlah pihak kali ini harga kebutuhan pokok cenderung relatif stabil.

“Hanya memang untuk cabai cukup mengalami kenaikan. Tapi kalau misalnya dihitung secara akumulatif berdasarkan kebutuhan belanja, sebenarnya kalau diambil rata-ratanya masih pada posisi yang terjangkau,” ungkapnya.

Ia mengemukakan kenaikan harga cabai tersebut disebabkan karena besarnya ekspor cabai baik cabai kriting maupun cabai kecil yang keluar.

Wali Kota meyakini kenaikan terjadi saat menjelang Puasa saja, namun pada saat bulan Puasa tiba, harga tersebut akan stabil.

“Ini biasa mekanisme pasar. Jadi kalau kenaikan hari ini disebabkan karena ekspornya yang besar, ya dikarenakan memang daerah lain yang bukan penghasil harus mengamankan logistik atau ketersediaan bahan pokok pasarnya. Tapi ketika itu sudah masuk, maka suplai barang yang masuk ke pasar itu akan normal. Sehingga nanti awal atau minggu kedua bulan Puasa itu mulai melandai lagi,” jelasnya.

Ia mengatakan Pemerintah Kota Palu bersama pihak terkait lainnya akan melihat apa yang menjadi penyebab kenaikan, sehingga bisa dilakukan berbagai intervensi seperti bukan hanya operasi pasar, namun kebijakan dan hal lainnya.

Wali Kota menyatakan harga gas elpiji itu relatif normal karena penyebaran dari gas elpiji 3 Kg itu sendiri diyakini sudah tepat sasaran ke masyarakat yang masuk dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) dan Pemerintah Kota Palu terus memantau.

“Yang menyebabkan bergejolaknya harga tabung gas 3 Kg itu dikarenakan ketidaktepatan sasaran. Tapi Alhamdulillah dengan evaluasi dan perbaikan yang dilakukan terkait dengan pembagian gas ke seluruh pangkalan yang memastikan bahwa penerima gas 3 Kg itu adalah masyarakat kita yang masuk dalam DTKS atau masyarakat yang ekonomi agak berat. Karena itu merupakan subsidi pemerintah kepada masyarakat yang kurang mampu,” jelasnya.

Ia mengatakan Pemerintah Kota Palu terus melakukan upaya agar jumlah penyalur atau pangkalan gas yang ada di masing-masing kelurahan sesuai dengan kebutuhan.

Sehingga jangan sampai jumlah pangkalan di kelurahan itu over yang mengakibatkan suplai barang berlebih, namun pembelinya tidak ada.

“Akhirnya seharusnya itu untuk DTKS, dia jual lepas. Kalau sudah dia jual lepas, akhirnya harganya bermain di Rp35 ribu hingga Rp45 ribu. Seharusnya itu bukan untuk masyarakat yang mampu, namun untuk yang tidak mampu. Sehingga harganya harusnya bermain di Rp18 ribu hingga Rp20 ribu toleransi. Kalau sudah naik dari itu dianggap tidak wajar. Maka kita terus lakukan pemantauan dan operasi,” imbuhnya.***

IMG-20240313-WA0017

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *